terima kasih buat kalian semua..

Tuesday, October 6, 2009

Terorisme dan jihad dalam Islam


MUTAKHIR ini kita sering mendengar dan menyaksikan bom meletup bunuh diri, bom berani mati, bom meletup di sana-sini, membunuh manusia, anak-anak dan orang tua, di seluruh penjuru dunia, termasuk di rantau Asia Tenggara dan nusantara.

Masyarakat pun bertanya, apakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan terorisme, apakah sama pengertian terorisme dengan jihad dalam Islam. Banyak pakar berusaha mendefinisikannya dan menghuraikannya dalam berbagai pendapat dan pandangan mereka.

Kriteria terorisme dapat difahamkan sebagai kegiatan menyusahkan penduduk, merosak perdamaian dan ketenteraman awam, mengancam keselamatan jiwa, harta benda, dan keselesaan hidup manusia.

Pada dasarnya undang-undang menerangkan, bahawa terorisme merupakan kejahatan lintas langsung negara dan mempunyai jaringan luas sehingga mengancam perdamaian dan keamanan nasional dan antarabangsa.

Harun Yahya, intelektual Islam terkenal, dalam bukunya Only Love Can Defeat Terrorismemenyatakan, terorisme adalah ancaman yang paling suram menjelang dunia abad ke 21. Terorisme melihat tindakan keganasan sebagai satu-satunya cara mencapai tujuan politik. Di mata pengganas, dilema politik dan konflik hanya dapat diselesaikan dengan keganasan.

Tidak ada kelompok yang dapat memahami apa yang diinginkan kecuali dengan darah dan besi. Kenyataan telah menunjukkan bagaimana dahsyatnya tindakan yang dilakukan pengganas di berbagai belahan dunia. Dengan satu letupan manusia yang salah dan tidak bersalah mengalami kematian atau cedera parah. Gedung, bangunan, pesawat, dan harta hancur bertaburan. Suatu tindakan yang cukup mengerikan.

Apakah tindakan seperti ini diajar dalam Islam. Jelas Islam tidak membenarkan tindakan keganasan atas nama agama, dan berusaha mencegahnya sedaya upaya. Pengganas sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan dan peradaban yang menimbulkan ancaman serius terhadap kedaulatan negara, bahaya terhadap keamanan, kesejahteraan, perdamaian dunia serta merugikan masyarakat seluruhnya.

Terorisme adalah salah satu kejahatan yang diorganisasi, bersifat lintas negara dan digolongkan sebagai kejahatan luar biasa yang tidak membezakan sasarannya. Dalam khazanah fikah Islam, terorisme memenuhi unsur hukum hirabah.

Para ulama mengertikan al-muharib dengan sebuah riwayat bahawa orang yang mengangkat senjata melawan orang ramai dan menakut-nakutkan, maka ia tidak termasuk golongan kami (Islam).

Sementara jihad mengandungi dua pengertian, iaitu pertama, segala usaha dan upaya sekuat tenaga serta kesediaan untuk menanggung kesulitan di dalam memerangi dan menahan agresif musuh dalam segala bentuknya. Jihad dalam pengertian ini juga disebut qital atau al-harb.

Kedua, segala usaha yang sungguh-sungguh dan berterusan untuk menjaga dan meninggikan agama Allah. Perbezaan antara terorisme dengan jihad adalah bahawa terorisme bersifat merosak dan anarkis, tujuannya untuk menciptakan rasa takut atau menghancurkan pihak lain.

Dilakukan tanpa peraturan dan sasaran tanpa batas, manakala jihad sifatnya melakukan pembaikan sekalipun dengan cara peperangan. Tujuannya menegakkan agama Allah dan membela hak-hak yang terzalimi, dan dilakukan dengan mengikuti peraturan yang ditentukan oleh syariat dengan sasaran musuh yang sudah jelas dan nyata.

Hukum melakukan pengganas adalah haram, mahupun dilakukan oleh perseorangan, kelompok, atau negara. Sebaliknya hukum melakukan jihad adalah wajib.

Adapun bunuh diri adalah orang yang bunuh diri itu membunuh dirinya untuk kepentingan peribadinya sendiri. Sementara pelaku amaliah al-istisyhad (tindakan siap mati syahid) mempersembahkan dirinya sebagai korban demi agama dan umatnya.

Orang yang bunuh dirinya adalah orang pesimis atas dirinya dan atas ketentuan Allah, manakala pelaku amaliah al-istisyhad adalah manusia yang seluruh cita-citanya tertuju mencari rahmat dan keredaan Allah SWT.

Bom bunuh diri adalah hukumnya haram kerana merupakan salah satu bentuk tindakan keputusan dan membinasakan diri sendiri, dilakukan di daerah damai mahupun di daerah perang.

Amaliah al-istisyhad dibolehkan kerana merupakan bahagian dari jihad yang dilakukan di daerah perang atau dalam keadaan perang dengan tujuan untuk menimbulkan rasa takut dan kerugian yang lebih besar di pihak musuh Islam, termasuk melakukan tindakan yang dapat mengakibatkan terbunuhnya diri sendiri. Dengan demikian, amaliah al-istisyhad berbeza dengan bunuh diri.

Dasar-dasar ini dapat dirujuk dalam surah al-Hajj, ayat 39-40; surah an-Anfal, ayat 6; surah an-Nisa', ayat 29; surah al-Maidah, ayat 32; surah al-Baqarah, ayat 195.

Hadis riwayat Muslim dan Bukhari, juga kaedah fikah yang ertinya: Apabila terdapat dua masalah yang saling bertentangan, maka harus diperhatikan salah satunya dengan mengambil kira darar (mudarat) yang lebih ringan.

Huraian di atas menunjukkan bahawa terorisme berbeza dengan jihad. Bahawa terorisme dalam pengertian yang dikemukakan haram, manakala jihad adalah wajib.

Terorisme bukanlah suatu yang baru, ia telah hidup sejak dulu melalui organisasi yang terancang dan berkembang.

Terorisme berkembang subur di abad moden melalui revolusi Perancis, atau nihilisme Rusia abad ke 19. Menurut Harun Yahya, diperkirakan sebanyak 500 kelompok pengganas di dunia yang meliputi kelompok jaringan antarabangsa yang mengendalikan ubat-ubatan terlarang dan pelacuran.

Demikian juga organisasi bawah tanah, pergerakan marginal, berbagai kelompok ideologi radikal dan pemujaan terhadap orang yang menyeleweng. Di era teknologi, senjata kimia merupakan ancaman tindakan pengganas yang paling merbahaya dan mengerikan.

Pada tahun 1984, seramai 750 orang telah diracuni di empat restoran di kota Oregon. Kemudian terungkap bahawa seorang Hindu yang terinspirasi oleh pemujaan dan penyembahan era baru kepimpinan Baghwan Shree Rajneesh bertanggungjawab terhadap keganasan tersebut. Pada tahun 1995, pemuja Aum Shinrikyo melepaskan gas sarin di sistem kereta api bawah tanah Tokyo yang mengorbankan 12 orang dan mencederakan 5,500 orang.

Sejak tahun 1962, anggota ETA, organisasi pengganas yang memperjuangkan kemerdekaan wilayah Basque melakukan serangan yang menyebabkan kematian lebih 800 orang di Sepanyol. Tentera Republik Ireland (IRA) yang berjuang untuk kemerdekaan Ireland telah melakukan serangan yang mengakibatkan kematian lebih dari 3,200 jiwa.

Tindakan pengganas menimbulkan korban di berbagai negara, seperti Amerika Syarikat, Uganda, Angola, Nigeria, Britain, Perancis, Sepanyol, Jepun, Timur Tengah, Amerika Latin dan sebagainya. Sekarang jaringan ini mulai muncul di kawasan nusantara dan sekitarnya.

Keterangan ini menunjukkan bahawa tindakan pengganas bukan hanya dari kalangan Islam, tetapi juga dari kalangan umat-umat lain di dunia.

Tindakan teroris juga bukan hanya terjadi di dunia Islam, tetapi juga di berbagai belahan dunia lainnya. Bahkan ajaran Islam sangat bertentangan dengan tindakan pengganas dan keganasan. Dalam perang yang jelas melawan musuh saja, Islam melarang membunuh anak-anak, perempuan, dan membakar pohon kurma. Ertinya, Islam melarang membunuh orang yang tidak bersalah.

Dalam hal membela agama dan kebenaran Islam, Islam membolehkan tindakan kekerasan. Kerana itu, Nabi SAW memerangi Bani Quraizah, Bani Mustalik, dan Bani an-Nazir kerana mereka mengkhianati perjanjian dengan umat Islam di Madinah.

Baginda menyuruh runtuhkan masjid Dirar di Madinah kerana tujuan orang munafik mendirikannya untuk memecah belahkan umat Islam.

Secara prinsipnya Islam melarang pembunuhan terhadap manusia yang tidak berdosa, memerintahkan agar berlaku adil, menyuruh kerjasama dengan umat lain, menyuruh berbuat baik, termasuk kepada yang bukan Muslim.

Firman Allah yang bermaksud: Diizinkan berperang bagi orang-orang (Islam) yang diperangi (oleh golongan penceroboh), kerana sesungguhnya mereka telah dianiaya, dan sesungguhnya Allah Maha Berkuasa untuk menolong mereka (mencapai) kemenangan. (al-Hajj: 39)

Oleh: ibrahim abdullah

No comments:

Post a Comment

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...