terima kasih buat kalian semua..

Tuesday, March 9, 2010

Suamiku penagih dadah tegar


SELAMA 30 tahun bergelumang dengan najis dadah. Walaupun keluar masuk pusat serenti, tidak pernah memberi keinsafan kepadanya.

Pengaruh rakan-rakan begitu menggodanya lebih daripada kasih sayang seorang isteri dan anak yang memerlukan kasih sayang seorang bapa.

Najis dadah yang telah bersemadi di dalam darah dagingnya tidak sedikitpun memberi ruang bagi dirinya untuk kembali ke pangkal jalan. Cuma sekejap sahaja tersedar iaitu semasa berada di pusat serenti.

Nasihat demi nasihat tidak diendahkan. Tarikan dadah lebih kuat. Namun kedudukan seorang isteri yang patuh kepada suami dan rasa sayang yang teramat sangat telah tidak memungkinkan seorang wanita muda beranak satu ini meninggalkan suaminya, seorang penagih dadah tegar.

Cinta dan sayang Noraida Zainuddin (bukan nama sebenar) terhadap suaminya, Ismail Othman (bukan nama sebenar) tidak boleh dipertikai lagi.

Walaupun dia telah 'dibuang' oleh keluarganya gara-gara tidak suka dengan perangai suaminya, namun Noraida pasrah dan berharap suatu hari nanti suaminya kembali ke pangkal jalan dan melupai najis dadah tersebut.

Berasal dari utara Semenanjung Malaysia, dia menceritakan bagaimana boleh terjerumus dalam dunia dilema antara sayangkan suami dan bencinya pada najis dadah.

''Saya bertemu dengan suami yang ketika itu duda ketika sama-sama bekerja sebagai pengawal keselamatan di pusat membeli belah di Ampang, Selangor.

''Setelah kenal dua bulan, saya terus melangsungkan perkahwinan dengannya dan keluarga merestuinya. Kami duduk menyewa sebuah rumah di ibu kota. Apabila duduk serumah, barulah tembelangnya pecah.

''Hidup suami yang telah 30 tahun bergelumang dengan dadah tidak boleh disekat lagi. Dia benar-benar gian dan tidak boleh dilarang. Saya benar-benar terkejut pada mulanya melihatkan perlakuannya yang sewenang-wenang menghisap dadah di rumah. Nasihat demi nasihat tidak dilayan, malah saya dimarahinya.

''Namun saya tidak pernah menyesal mengahwininya. Mungkin ini dugaan Allah yang dikurniakan kepada umatnya. Dan mungkin sayalah orang yang bertuah yang boleh merubah kehidupan suami. Setiap hari, saya cuba sedikit demi sedikit memberi kesedaran kepada suami, tapi dibuat seperti alir mengalir sahaja. Masuk telinga kiri keluar telinga kanan.

''Ketika saya mengandung tujuh bulan, suami saya ditangkap dan dihantar ke pusat serenti. Saya tidak tahu di mana hendak pergi. Kerja pun tiada, mana nak cari tempat berlindung. Hendak balik ke kampung pun, keluarga tidak menerima apabila mengetahui keadaan suami begitu. Namun Allah sayangkan saya. Seorang insan mulia telah membawa ke rumah perlindungan lalu menempatkan saya di situ,'' katanya dengan nada sedih mengenangkan masa depannya yang gelap sekiranya suaminya masih meneruskan ketagihan dadah itu.

Menurut Noraida, pernah dia dipukul di kepala oleh suami kerana menasihatkannya supaya berhenti. Kadangkala bila saya berleter dan menasihatnya, dia terus angkat kaki dan berjumpa dengan rakan-rakannya yang boleh memberi apa yang dikehendakinya.

''Pernah juga saya melari diri dari rumah dan bersembunyi di rumah kawan. Tetapi rindu dan sayang kepada suami mengatasi segalanya. Saya kembali semula kepadanya.

''Duit gaji juga habis dibelinya dadah. Walaupun dia beri duit belanja untuk rumah, tapi ala kadar sahaja, memang kadang kala tidak mencukupi,'' katanya yang bersyukur, dirinya dan anaknya tidak dihidapi AIDS atau HIV.

Noraida tahu punca mengapa suaminya tidak boleh berhenti. Ini semua adalah rakan-rakan yang terdiri daripada bekas-bekas penagih yang tinggal berhampiran dengan kediamannya. Mereka juga seperti suaminya, penagih dadah tegar. Keluar masuk pusat serenti adalah biasa.

Untuk menjauhkan suaminya dengan rakan-rakan bukannya mudah. Ini kerana suami yang membuat segala keputusan. Tidak boleh dilarang atau diberi nasihat.

Walaupun suaminya begitu, Noraida tidak berniat untuk meminta cerai dengan Ismail. Dia memikirkan anak yang baru mengenal dunia yang memerlukan kasih sayang seorang ayah dan dirinya yang kini telah dibuang keluarga.

Mana lagi dia hendak mengadu sekiranya suami meninggalkannya. Apa yang diharapkan oleh anak pertama daripada tujuh beradik ini ialah suatu hari nanti mendung hitam yang mewarnai kehidupannya ini bakal memberi sinar kecerahan yang berpanjangan pada keluarganya.

Oleh SADATUL MAHIRAN ROSLI

No comments:

Post a Comment

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...