terima kasih buat kalian semua..

Wednesday, May 26, 2010

Kisah Menarik Bagaimana Nabi Muhammad Bertemu Allah di Sidratul Muntaha Pada Jarak Hanya "Dua Busur Panah"


NABI Adam a.s gembira apabila menoleh kepalanya ke kanan kerana menyaksikan kalangan zuriatnya, iaitu umat manusia melakukan amalan baik dan akhirnya melayakkan mereka masuk syurga.

Namun apabila baginda menoleh ke kiri, di dapati ada juga kalangan umat manusia yang diseksa dalam neraka akibat balasan amalan-amalan jahat yang mereka lakukan, Ini menyebabkan Nabi Adam sedih dan kecewa.

Demikianlah di sebalik makna perlakuan yang ditunjukkan oleh lelaki bertubuh sasa dan tinggi yang pertama ditemui oleh Nabi Muhammad sejurus memasuki langit pertama dalam perjalanan Mikraj untuk menemui Allah di singgahsana Sidratul Muntaha.

Baginda begitu gembira dapat bertemu dan mengenali manusia pertama ciptaan Allah itu yang kemudiannya menjadi bapa kepada seluruh manusia di muka bumi ini.

Selepas memberi salam kepada Nabi Adam, Nabi Muhammad kemudiannya dibawa naik ke langit kedua dan di situ baginda bertemu Nabi Yahya dan Nabi Isa. Diikuti langit ketiga, baginda bertemu Nabi Yusuf, langit kelima, Nabi Harun dan Musa di langit keenam.

Nabi Muhammad akan memberi salam dan mengakui kenabian kepada setiap nabi yang baginda temui.

Apabila tiba di langit ketujuh, Nabi Muhammad berpeluang menyaksikan Baitul Makmur, iaitu rumah ibadat, binaan sama seperti Kaabah bagi penghuni langit terutamanya para malaikat beribadah dan melakukan tawaf.

Sesetengah mengatakan terdapat hampir 70,000 malaikat yang melakukan tawaf di Baitul Makmur itu.

Ia dikatakan mempunyai kedudukan yang bertepatan dengan kedudukan Kaabah di bumi.

Di situ juga baginda melihat ada seorang lelaki yang wajahnya dikatakan hampir menyerupai Rasulullah sendiri.

Lalu baginda bertanya kepada Jibrail siapa lelaki berkenaan. Jibrail berkata: "Dialah nenek moyang kamu, Nabi Ibrahim."

Baginda sungguh gembira dengan pertemuan ini kerana dapat mengenali Nabi Ibrahim yang mempunyai sejarah kenabian sangat hebat terutama mampu mengalahkan Raja Namrud, berhijrah ke Palestin dan terpaksa meninggalkan isterinya Siti Hajar dan si anak Nabi Ismail. Dari situ ia menjadi titik permulaan pembukaan Kota Mekah dan mendirikan Kaabah seperti yang diperintahkan oleh Allah.

Sejurus pertemuan yang sungguh bermakna itu, baginda berjalan sehingga ke penghujung langit ketujuh.

Berubah bentuk

Di situ baginda melihat bagaimana malaikat Jibrail yang menyerupai manusia berubah kepada bentuk asalnya. Bentuk yang sama seperti yang baginda pernah temui buat pertama kali semasa berjalan ke pulang ke rumah dari Gua Hira'.

Kebenaran perkara ini tidak dapat disangkal. Ia benar-benar terjadi sebagaimana yang disebut dalam al-Quran, iaitu ayat 13 hingga 18 surah an-Najm yang bermaksud: Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibrail itu dalam rupanya yang asli iaitu berdekatan dengan Sidratul Muntaha, yang juga berdekatan dengan syurga al Makwa, (Muhammad melihat Jibrail) ketika di Sidratul Muntaha dilitupi oleh sesuatu yang melitupinya. Penglihatannya (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak (pula) melampauinya. Sesungguhnya dia telah melihat sebahagian tanda-tanda (kekuasaan) Tuhan-Nya yang paling besar.

Selain bagi mengesahkan pertemuan Nabi Muhammad dengan malaikat Jibrail pada rupanya yang asal, ayat ini juga sebagai mengesahkan mengenai pertemuan agung antara Nabi SAW dengan Allah Rabbul Jalil secara bersemuka.

Inilah keistimewaan Nabi Muhammad dapat bertemu dengan Allah dalam keadaan jaga dan bersemuka walaupun pertemuan tersebut tidak turut dihadiri oleh malaikat Jibrail.

Sebelum itu Jibrail telah meminta Nabi Muhammad mara ke hadapan iaitu memasuki Sidratul Muntaha, tempat sangat luar biasa yang tidak akan mampu terfikir oleh manusia biasa.

Apabila Nabi Muhammad turut mengajak malaikat Jibrail untuk bersama-sama dengan baginda, Jibrail berkata: "Kalau aku selangkah mara ke hadapan, maka aku akan hangus terbakar."

Lalu di hadapan Allah itu yang dikatakan jaraknya hanyalah 'dua busur panah' atau lebih dekat lagi dari itu, Nabi Muhammad diperintahkan sembahyang 50 waktu sehari semalam.

Iaitu ibadat menyembah-Nya untuk dilakukan oleh Nabi Muhammad dan seluruh umat baginda setiap hari.

Berbanding ibadat lain yang difardukan melalui turunnya wahyu yang disampaikan oleh malaikat Jibrail namun ibadat solat adalah perintah secara langsung daripada Allah.

Sebab itu di hari kiamat perkara pertama yang ditanyakan oleh Allah terhadap setiap individu umat Islam ialah mengenai perihal solatnya.

Segala amalan kebaikan dan kebajikan yang lain seolah-olah tidak bermakna jika seseorang itu mengabai dan meninggalkan solat secara sengaja.

Selepas pertemuan itu, Nabi Muhammad pun turun ke langit ke enam dan bertemu semula dengan Nabi Musa yang bertanyakan mengenai hasil pertemuan baginda dengan Allah.

"Apa yang Allah perintahkan untuk umat kamu wahai Muhammad," tanya Nabi Musa.

"Allah memerintahkan aku dan umatku supaya mendirikan solat 50 fardu waktu sehari semalam," jawab Nabi Muhammad.

Musa pun berkata lagi: "Kaum Israel pernah diperintahkan kurang daripada itu tetapi itupun mereka tidak mampu laksanakan. Kamu naiklah lagi dan minta Allah ringankan (kurang jumlah fardu) solat itu."

Sesetengah riwayat menceritakan baginda terpaksa berulang kali menemui Allah semula bagi tujuan untuk meringankan jumlah fardu solat itu. Sehinggalah akhirnya ditetapkan ibadat solat itu difardukan lima kali sehari tanpa boleh dikurangkan lagi.

Itupun Nabi Musa tetap menggesa Nabi Muhammad dikurangkan lagi lima waktu itu.

Lalu baginda pun berkata: "Aku rasa malu dengan tuhanku, namun aku reda dan aku menyerah diri."

Sepanjang mikraj itu juga Nabi Muhammad diperlihatkan dengan pelbagai kehidupan di alam akhirat, iaitu alam yang kekal bakal didiami oleh seluruh umat manusia.

Turut diperlihatkan ialah pelbagai gambaran bentuk pembalasan terhadap apa juga amalan yang dilakukan oleh manusia semasa hidup mereka di dunia.

Namun yang paling berkesan pada baginda yang diceritakan kepada para pengikutnya ialah mengenai gambaran syurga dan neraka.

Apa pun gambaran mengenai syurga dan neraka tersebut, namun yang jelas kedua-duanya wujud di akhirat sebagaimana yang disebut berkali-kali dalam al-Quran.

Namun itu pun masih tidak dapat dipercayai oleh sesetengah pihak.

Jadi apabila Nabi Muhammad telah melihatnya sendiri dengan mata kepala baginda, adakah kita masih tidak mempercayainya lagi?

SUSUNAN SITI AINIZA KAMSARI

26 comments:

  1. astaghfirullahalazim.
    subhanallah.
    besarnya kekuasaan Allah itu.

    semoga kita dikekalkan di atas jalan yang lurus.
    amin.

    ReplyDelete
  2. tq..kerana berkongsi kisah ini... info yg sgt berguna dlm mencari dan mengenal allah dan rasul...

    ReplyDelete
  3. Ketakutan melihat kuasa Allah S.W.T, Harap allah tunjuk jalan yang lurus kepada kita semua, Bersyukur berada di dunia yang indah sangat, Ingati Allah S.W.T selalu dan selalu berdoa dan bersyukur padanya, Amin.

    ReplyDelete
  4. Allohuakbar. Semoga kita selalu dalam lindungan Nya

    ReplyDelete
  5. sesungguhnya Allah Maha Esa, Tiada Tuhan selain Dia. semuga kita tergolong dlm org beriman n bertqwa.

    ReplyDelete
  6. ya allah ampunkan dosa ku..

    ReplyDelete
  7. Tksh kerna ilmu yg dikongsikn....amat menarik!

    ReplyDelete
  8. kalau ingin bertemu Allah,penuhi syaratnya sesuai Al Kahfi 110.Insya Allah akan cepat liqa Allah itu,tapi harussungguh2 dan ulet,tekun dan yaqin, karena liqa Allah hanya terjadi kalau kita yaqin kepadaNya dan dikehendaki oleh Allah.Insya Allah.

    ReplyDelete
  9. iyakan'buduw waiyakanasta'in

    ReplyDelete
  10. Hanya kepadamu saya mengabdi, dan hanya kepadamu saya meminta

    ReplyDelete
  11. hanya kepadaMU saya mengabdi, dan hanya kepadaMU saya meminta

    ReplyDelete
  12. Tapi masih ada riwayat yang melenceng tentang pertemuan dg para nabi pada saat mi'raj, Susunannya ada yang salah. Tapi lumayanlah, supaya kaum syariat rajin sholatnya ga ada yang ditinggalkannya.

    ReplyDelete
  13. Subhanallah
    Ampuni semua dosa" hamba ya Allah, keluarga hamba, guru" hamba yang ada maupun sudah tiada
    آمِيّنْ... آمِيّنْ... يَا رَ بَّ العَـــالَمِيْ

    ReplyDelete
  14. d mna kh kdudukn kte ....
    syurga....
    atau
    neraka....??

    ReplyDelete
  15. Adakah sidratul muntaha lebih tinggi dari arasy dan Allah berada disitu.

    ReplyDelete
  16. Penerangan yang baik dan riingkas tapi bermakna. Ingin tanya adakah Allah berada disidratul muntaha?

    ReplyDelete
  17. Penerangan yang baik dan ringkas tapi penuh bermakna.Ingin tanya adakah Allah berada di sidratul muntaha?

    ReplyDelete
  18. Terima kasih, semoga kita di sini semua di berkati Rasullulah n Allah.

    ReplyDelete
  19. Subhanallah-Walhamdulillah-Walailahaillallah-Hu Allahu Akhbar.

    ReplyDelete
  20. ya allah ampunilah dosa yang pernah aku perbuat
    maha suci allah dengan segala pirmannya....Aminn

    ReplyDelete
  21. Yg bertemu Allah tu sebenarnya Ahmad.. Ruh ulul Allah.. Jika Muhammad yg mengadap..maka terbakarlah jasadnya..hanya ruh idhofi yg mampu melihat dan bertemu Tuhannya..sbb tu Allah cipta jasad manusia berlapis..kerana jasad kandung ruh idhofi..cahayanya mampu mmbakar segala makhluk..jika jasad dicipta selapis pasti jasad akan terbakar.. Ana ahmadun bila mim..

    ReplyDelete
  22. Maha Suci Mu Ya Allah... Tidak ada tuhan selain Engkau, Muhammad Pesuruh Mu yang Agung. Lindungilah ummat Muhammad dari azab neraka Mu. Allah Hu Akhbar... springbok, lahad datu, Sabah

    ReplyDelete

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...