terima kasih buat kalian semua..

Tuesday, May 4, 2010

Sawadekap, selamat siang dan budi bahasa

"51 RINGGIT," tutur seorang gadis juruwang di sebuah restoran kontemporari yang lebih selesa melihat skrin mesin juruwang daripada memandang muka pelanggan yang mahu membuat bayaran.

Dari segi adab, memang tidak sopan. Pelanggan yang sepatutnya dihargai, dilayan seperti orang mahu berhutang pula. Sayang restoran yang gah dengan reka bentuk dalamannya yang serba 'wah', kaku dengan pekerja berminda beku.

Dan senario ini bukan asing di sektor restoran dan perkhidmatan di Malaysia.

Di sebuah pusat beli-belah, seorang juruwang Melayu acuh tak acuh memaklumkan kepada pelanggan supaya menukarkan baucer di kaunter di tingkat bawah. Daripada mimik mukanya, dia kelihatan sedang ada masalah.

Berbeza sekali dengan juruwang asing di kaunter sebelahnya (loghatnya dari Vietnam atau Kemboja) yang bersungguh-sungguh menunjukkan lokasi baucer boleh ditebus.

Cuba amati pula kawasan meletak kenderaan di pasar raya. Troli diletakkan bersepah-sepah. Sikap suka mmenyusahkan orang dan kiasu pentingkan diri sendiri nampaknya masih sukar diubati.

Di mana budi bahasa dan nilai-nilai murni rakyat Malaysia yang dibanggakan penuh tatasusila, kesopanan dan nilai-nilai orang Timur?

Tidak hairan, ramai rakyat asing sering mengeluh apabila membeli-belah di Malaysia. Mereka dilayan seperti tidak ada wang. Kadang-kadang seperti peminta sedekah.

Untuk ini, rakyat Malaysia perlukan kempen kesedaran. Dan kempen budi bahasa serta nilai-nilai murni ini telah dilaksanakan sejak 2005 lagi. Kempen ini masih berlangsung sehingga kini dengan sekali sekala tersiar di media elektronik tips-tips berbudi bahasa.

Kesannya, mungkin hanya ketara di sektor awam. Ia gagal mengubah perangai kasar sebahagian orang yang anehnya, memilih pula bekerja untuk melayani orang ramai.

Suasana mesra dan dihargai memang masih jauh daripada yang sepatutnya. Ini begitu dirasai terutama kepada mereka yang biasa berpergian ke luar negara.

Jangan pergi jauh. Sawadekap membuatkan kita selesa di Thailand. Selamat siang meruntun hati kita betah di Indonesia. Ucapan pemanis seperti itu dilakukan secara wajar, meluncur bagai air dan bersahaja tanpa terlihat kesan terpaksa.

Kita di Malaysia? Belum wujud budaya budi bahasa berkualiti dalam kerja dan kehidupan seharian kita.

Siapa yang harus dipersalahkan? Sistem pendidikan, orang tua kita atau orang politik. Siapa yang mengajar rakyat tidak berbudi bahasa?

Berbudi bahasa, beradab, bersopan santun serta bertoleransi harus sentiasa disemai. Itu yang selalu dinyatakan oleh elit politik. Bagaimana pula realitinya?

Di Hulu Selangor, setelah sembilan kali pilihan raya kecil dalam tempoh tiga tahun ini, kita seperti masih terlilit dengan sikap kurang budiman. Elit politik seperti tidak peduli untuk memberi pendidikan politik yang sihat kepada rakyat.

Nurani rasa tersentuh apabila semua calon bertanding pada pilihan raya kecil itu bersalaman dan berganding tangan. Tetapi sayangnya itu cuma semasa penamaan calon. Ia hanya kosmetik demokrasi di atas pentas politik.

Difahami jika mereka 'berperang' semasa tempoh kempen, Itu memang medannya. Tetapi apabila diumumkan pemenangnya, calon pilihan raya terutama yang kalah seperti masih terbawa-bawa panasnya kempen.

Sentimen sempit kepartian lebih diutamakan. Apa salahnya calon yang kalah mengucapkan tahniah kepada yang menang. Lebih molek saling bersalaman, kalaupun tidak berpeluk. Itu adat dan resam bertanding yang dipupuk sejak prasekolah.

Kalah dalam pertandingan politik seperti juga dalam sukan tidak seharusnya menjadikan seseorang itu hilang pertimbangan. Adat pertandingan ada yang menag, ada yang kalah.

Tetapi ada yang lebih suka menang jadi arang, kalah jadi abu. Memang sejarah lebih banyak berpihak kepada yang menang, perkasa dan kuat. Sejarah di mana-manapun, lebih dominan menjadi milik kepada yang menang.

Tetapi yang kalah mungkin berpeluang tercatat dalam sejarahnya tersendiri, jika bersikap budiman. Lebih penting ia dapat mendidik masyarakat amalan hidup yang betul. Mereka akan dikenang dengan sifat budimannya.

Mesej tidak semestinya disampaikan dengan cara bercakap mahupun kempen. Ia lebih berkesan jika ditunjukkan dengan perbuatan.

Ini mungkin antara punca masyarakat Malaysia kurang budi bahasanya, rendah sopan santunnya dan tak elok adabnya. Kita banyak bercakap tapi kurang memberi contoh. Selalunya pula cakap tak serupa bikin.

No comments:

Post a Comment

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...