terima kasih buat kalian semua..

Wednesday, September 29, 2010

Miang Bangla kalahkan rebung! Suka pegang kemaluan sendiri depan org..


SAYA amat tertarik dengan artikel mengenai warga asing memenuhi koc wanita dengan selambanya, tanpa menghiraukan ketidaksenangan penumpang-penumpang wanita dengan kehadiran mereka. Warga asing ini sudah tentunya warga Bangladesh dan Nepal (sedikit) kerana mengikut pengalaman saya, kebanyakan warga asing yang miang mengalahkan rebung buluh, hanyalah warga asing dari Bangladesh!

Ini berlainan sekali dengan warga asing dari negara lain kerana mereka lebih suka mengganggu atau mencari pasangan dari negara mereka sendiri terutamanya warga Filipina, Indonesia dan Myanmar.

Warga Bangladesh ini, menurut ibu saya, jika mereka terlihat wanita tua sekalipun terutamanya yang tinggal di bandar-bandar kecil, mereka akan cuba menakut-takutkan mereka beramai-ramai, menegur dan ada yang bersikap kurang ajar dengan menggaru-garu seluar mereka di depan wanita-wanita ini tadi termasuklah di depan ibu saya!

Malangnya maki-hamun wanita-wanita ini, dibalas dengan gelak ketawa gaya ala-ala hero cerita Tamil di India! Memang kurang ajar sikap warga Bangladesh ini. Yang baik boleh dikira dengan jari, dan 95 peratus atau lebih adalah dari kategori yang saya tuliskan tadi.

Ramai dari mereka cedera teruk gara-gara dibelasah warga tempatan kerana mengganggu wanita-wanita tempatan, namun ini tidak mematahkan 'hasrat' teman-teman mereka yang lain kerana itulah sikap mereka di Bangladesh sendiri! Mereka sanggup bertikam dengan rakan mereka sendiri sekiranya wanita idaman mereka terlepas dari genggaman.

Pada pandangan peribadi saya dan juga teman-teman yang pernah tinggal di Bangladesh untuk beberapa tahun yang lalu, warga Bangla di Bangladesh mempunyai beberapa sikap yang lain dari yang lain iaitu miang, kurang ajar baik dari segi percakapan dan perbuatan, panas baran, suka cari pasal dan suka bergaduh.

Golongan berada, tidak bersikap begini kerana mereka menjaga status dan akan mencari wanita yang sama taraf sahaja dan begitu juga dengan golongan kelas pertengahan namun mereka masih mempunyai sikap-sikap yang saya sebutkan di atas. Berlainan sekali dengan golongan kelas bawahan, mereka ini tidak mengira tempat dan waktu akan mengganggu wanita-wanita yang lalu lalang.

Dengan hanya memakai kain pelikat yang lusuh kebanyakan dari mereka ini suka berkumpul dan dengan sengaja mereka akan meramas kemaluan mereka sendiri jika terangsang kerana melihat wanita-wanita muda mereka yang lalu-lalang untuk ke sekolah, ke pasar atau yang berjalan pulang dari bekerja di kilang-kilang berhampiran.

Namun mereka agak takut jika wanita itu dari kelas atasan dan wanita warga asing seperti saya dan teman-teman dari Eropah kerana takut menerima gertakan secara percuma baik dari kami dan pemandu peribadi kami sendiri.

Ketika di Dhaka, teman saya dan saya pernah dengan beraninya menghayunkan payung dan menggertak tiga lelaki warga Bangla kerana mengganggu kami sewaktu ke pasar. Memang mereka benar-benar takut kerana mereka akhirnya dikejar oleh segerombolan warga mereka sendiri kerana perbuatan mereka itu boleh membuatkan mereka yang berjualan di pasar kehilangan pelanggan.

Warga Bangla juga terkenal dengan sikap mereka yang memang suka berpegangan tangan sesama lelaki dan suka meraba dan menggaru kemaluan mereka sendiri terutamanya di tempat-tempat awam. Di dalam bas pula, ini dari pengalaman seorang wanita teman Bangla saya yang belajar di salah sebuah universiti. Penumpang lelaki akan mengasak penumpang wanita dengan sengaja dan akan meramas punggung dan buah dada tanpa segan silu.

Oleh itu ramai penumpang wanita memang gerun untuk menaiki kenderaan awam yang sudah sememangnya serupa tin remuk! Memang kita di Malaysia akan naik angin jika ada lelaki berbuat demikian sebab itulah apabila saya memberitahu ibu dan kakak saya di Malaysia, mereka hanya menggelengkan kepala tanda mengakui betapa teruknya sikap warga Bangla.

Bagaimana perangai mereka di Bangladesh, begitulah perangai mereka di negara kita. Nasihat saya kepada penumpang bas, sistem aliran ringan, monorail dan koc wanita, jangan lupa membawa payung dan kalau hendak menggertak, gertak beramai-ramai dan suruh mereka keluar dari koc wanita sebaik melihat kelibat mereka!

ANTI WARGA MIANG

Kuala Lumpur

1 comment:

  1. cam mana nak buat ya... salah kita membela mereka atau sebelum masuk malaysia kena hantar pergi kelas dulu

    ReplyDelete

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...