terima kasih buat kalian semua..

Sunday, March 27, 2011

Mangsa ragut trauma, peragut tak diadili !!


MANGSA menggeletar ketakutan. Fikirannya buntu. Tiada siapa ambil tahu. Jaraknya hanya beberapa langkah dari deretan kedai di taman perumahan di Kuala Lumpur. Mangsa mencapai telefon yang terjatuh ke lantai kereta. Nasibnya baik telefon masih berfungsi. Dia terus menghubungi kawan.

Nada suaranya menggigil dan terputus-putus memberitahu kawannya: "Habis dah, semua habis. Cermin kereta aku dipecah. Orang itu rampas beg berisi sampul duit RM13,000. Duit itu aku nak bayar pendahuluan kereta baru."

Kawannya suruh bertenang. ''Cepat buat laporan polis." Arahan kawan diikutinya segera. Kemudian dia menelefon bosnya. "Tidak perlu datang kerja. Selesaikan masalah," kata bos yang perihatin.

Mangsa sudah kehilangan sebahagian harta hasil titik peluhnya. MyKad, barang peribadi, kad ATM, buku bank, kad kerja dan kunci rumah. Semuanya dirampas oleh dua lelaki yang bermotosikal. Dia tidak cam mereka.

Dia sempat melihat sekilas lelaki yang menumbuk pecah cermin Perodua Kancilnya. Orang itu berpakaian seragam pengawal keselamatan. Aku ceritakan kejadian ini sekadar untuk renungan pembaca.

Mangsa itu aku sendiri. Aku manusia biasa yang diuji Allah SWT dengan kerugian, hilang harta, sakit dan pening. Kejadian itu berlaku empat tahun lepas. Namun, trauma ketakutan masih menghantui aku.

Begitulah pengajarannya. Berwaspadalah apabila membawa beg berisi duit berlebihan atau barang berharga. Jangan bersantai-santai sebab kita diperhatikan mereka yang disangka baik tapi dek terdesak dalam kehidupan, adalah sebaliknya.

Sebelum kejadian malang itu, sewaktu hendak keluar dari bank, hati aku tertanya-tanya mengapa seorang lelaki sungguh hormat membukakan pintu. Selepas kejadian baru aku terfikir rupa-rupanya ini satu isyarat kepada pelanggan bank ini bahawa dia bakal menjadi mangsa rompakan.

Di balai polis, pegawai penyiasat bertanya sama ada aku boleh cam lelaki itu. Sayangnya, aku tidak ingat wajahnya. Maka pihak polis tidak dapat membantu dengan segera, sekadar meronda tempat kejadian. Kebetulan pada masa itu banyak kejadian curi, ragut, pecah rumah yang didakwa dilakukan geng Palembang.

Senja baru aku pulang. Tiba-tiba, telefon bimbit berbunyi. Seorang wanita memperkenalkan diri sambil memberitahu bahawa pembantu rumahnya menjumpai sebuah beg warna hitam berisi barang serta MyKad, kad kerja atas nama aku dan juga ada nombor telefon.

Menurut wanita itu, beg dijumpai di dalam tong sampah depan rumahnya. Kami berjanji untuk berjumpa esok hari.

Pada keesokan harinya, anak lelaki wanita itu membawa beg ke rumah aku. Apabila dibuka beg itu, hati aku terkejut. Kenapa? Ya, hampir semua barang dan dokumen penting ada dan yang hilang hanya sampul surat berisi duit, sebatang pen Parker dan sikat rambut! Dan, terdapat juga sekotak rokok keretek dan pemetik api plastik.

Aku menelefon pegawai penyiasat polis. Kata pertamanya ialah: "Alhamdulillah." Hati aku memujuk diri sendiri dengan mengatakan harta dan duit itu rezeki Allah.

Namun, kesan ketakutan sebagai mangsa kejadian ini tidak akan hilang selama-lamanya. Aku tidak menaruh dendam tapi kadang kala hati menjadi tidak keruan terutama setiap kali aku berhenti kereta di persimpangan lampu isyarat. Dan, di sebelah kereta pula ada lelaki menunggang motosikal. "Tak usah buruk sangka," cetus hatiku.

Rakan taulan pun turut mengalami ketakutan yang sama. Rakan yang aku panggil nama mesra Taj pula memberitahu, sekarang apabila keluar berjalan jika berdekatan rumah, dia hanya membawa kad ATM saja.

Dia jarang membawa MyKad kerana takut disamun lagi. Apabila MyKad hilang, katanya, susah nak buat urusan. Taj trauma kesan disamun di depan rumahnya. Rantai emas, beg duit walaupun tidak banyak habis dilarikan.

Ada seorang lagi rakan mengalami trauma selepas diragut ketika berjalan menuju ke perhentian bas. Lengan dan sikunya cedera. Dalam satu lagi kejadian rakan aku jadi mangsa samun ketika memandu untuk pulang ke rumah. Dia dipintas oleh seorang penunggang motosikal yang kemudian melarikan keretanya. Dia cedera kerana ditetak.

Seorang rakan yang balik bertugas waktu tengah malam bulan lepas dilaporkan jadi mangsa samun kejam apabila keretanya dilanggar dari belakang. Kereta mewahnya dilarikan. Mangsa ini terkapai-kapai mencari pertolongan.

Aku pernah meliputi kes samun di Mahkamah Majistret Kuala Lumpur, seorang suspek kena penjara 20 bulan dan dua kali sebatan selepas mengaku salah menyamun rakyat asing.

Memetik satu kes lain, juga di Mahkamah Majistret, penganggur dipenjara setahun selepas mengaku salah meragut beg mangsa yang hanya berisi duit RM11. Dan seorang suspek lain pula dipenjara setahun selepas mengaku salah menyamun RM200 milik mangsa dengan menggunakan sebilah parang.

Mahkamah dan pihak polis mengendalikan suspek yang didakwa melakukan jenayah ini menurut peruntukan undang-undang. Namun, kami sebagai mangsa tetap dalam ketakutan

No comments:

Post a Comment

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...