terima kasih buat kalian semua..

Sunday, August 21, 2011

Kerana takut jadi andartu !!


KISAH yang saya paparkan ini bukan mengumpat tetapi ingin menasihatkan gadis seusia saya yang ramai di luar sana berfikir sejenak tentang keputusan mereka untuk berkahwin.

Kjika terburu-buru anda bakal tersalah pilih pasangan, akhirnya jadi seperti sepupu saya, bahagia yang dicari tak dapat, kecewa yang menjerat hidup mereka sepanjang hayat.’’ Demikian cerita Nuremeliya dalam emelnya.

‘‘Gadis berusia lebih 40 tahun akan diberikan pelbagai gelaran semata-mata kerana mereka belum berkahwin. Jadi sebelum mencapai usia tersebut ramai antara gadis seangkatan kami yang kelam kabut berusaha mencari pasangan hidup tanpa mengira siapa asalkan tidak dicap dengan gelaran yang menyakitkan hati.

‘‘Dipendekkan cerita saya dan sepupu saya Izan sering jadi mangsa umpatan sepupu kami serta saudara mara kerana tidak berkahwin, sedangkan mereka sudah ada anak remaja.Kami sering dituduh cerewat dan terlalu memilih jodoh.

‘‘Kerana tak tahan dikutuk 6 tahun lalu, Izan buat keputusan berkahwin dengan duda empat anak, berusia 50 tahun. Ketika itu usianya mencecah 43 tahun. Nak cari orang bujang bukan mudah. Dapat duda kira baguslah. Tetapi masalahnya perkahwinan Izan tidak disukai oleh anak-anak tirinya kerana banyak sebab.

‘‘Pertama kerana semua anak tirinya masih belajar. Kedua mereka tuduh Izan hendak rampas harta peninggalan ibu mereka. Ketiga bimbang dan takut banglo milik arwah ibu mereka akan jadi miliki Izan nanti.

‘‘Perkahwinan yang dijanjikan baik dan direstui oleh anak-anak seperti pengakuan suaminya, semuanya omong belaka. Sebaliknya suami Izan mengharapkan Izan dapat membantunya mengurus anak-anaknya yang sukar dinasihati itu.

‘‘Tiga bulan lamanya Izan bersabar dengan kerenah anak-anak tiri yang boleh dikatakan kurang terdidik dan pemalas. Izan mengeluh dia tak pernah buat kerja rumah selain uruskan dirinya sendiri. Masak pun tak berapa pandai kerana dia lebih menumpukan perhatian kepada kerjayanya. Tetapi setelah berkahwin Izan berkorban masa dan tenaga berusaha untuk memuaskan hati mereka, tetapi tidak dipedulikan.

‘‘Izan ambil pembantu rumah untuk tapi pembantu cabut selepas sebulan. Izan terpaksa beli makanan siap dari pejabat ketika tak sempat masak. Tetapi tidak diminati oleh suaminya apa lagi anak-anak tirinya. Sudahlah duit habis beli makanan dia pula dituduh tak pandai memasak.

Susut

‘‘Setelah setahun berkahwin, Izan datang jumpa saya, katanya simpanannya mula susut sebab selain mengurus rumahtangga, beli barang makan, bayar gaji pembantu rumah yang sering bertukar, suaminya juga suka meminjam duitnya untuk membiayai pembelajaran anak-anaknya yang suka berbelanja besar. Termasuklah minyak kereta dan motor.

‘‘Ada suara kesal tentang keputusannya berkahwin dahulu. Tetapi dia terpaksa teruskan sebab kesiankan suaminya sering tak berduit. Oleh kerana dia tak lagi selesa tinggal di rumah besar, saya cadangkan dia pindah duduk di apartmen sendiri. Biarkan anak-anak tirinya yang sudah besar panjang itu menguruskan diri sendiri. Tetapi suaminya menolak.

‘‘Kata suaminya dia terpaksa uruskan anak-anaknya sebab mereka masih belajar, lainlah kalau sudah bekerja. Masuk tahun kedua anak yang kedua belajar di kolej sudah bekerja. Yang sulung masih mencari kerja yang sesuai dengannya. Fikir Izan tentu senang sikit hidup mereka. Malangnya lebih teruk lagi sebab makan minumnya mesti diuruskan.

‘‘Suaminya berjanji akan ikut dia pindah setelah semua anak bekerja. Bila dua orang anak tirinya bekerja cuma seorang lagi malas cari kerja, sentiasa berlengkar di rumah alasannya kerja tak sesuai dengannya.

‘‘Sekali lagi Izan ajak suaminya pindah sebab anak-anaknya sudah bekerja, tetapi suaminya beri alasan siapa nak jaga rumah anak-anaknya sibuk bekerja. Sekali lagi Izan merajuk. Dia tetap tak mahu pulang ke rumah suaminya. Malangnya suaminya pulak jatuh sakit dan Izan terpaksa pulang untuk merawat suaminya yang telah bersara itu.

‘‘Walaupun suaminya mendapat banyak wang ketika bersara, tetapi dia enggan berbelanja untuk rumahtangga dan anak-anaknya, dia masih harapkan Izan. Apa yang menyedihkan dan menyakitkan hati Izan sudahlah duitnya habis untuk makan minum mereka, anak-anak tirinya tuduh Izan kikis duit ayahnya.

‘‘Kini ketika Izan sibuk bekerja kerana semakin naik pangkat suaminya pula mengharapkan dia memberikan perhatian kepadanya kerana sering sakit-sakit. Suaminya pernah masuk hospital kerana darah tinggi dan jantung. Kerana itu Izan tak berani bantah kehendak suaminya apalagi ajak pindah, takut penyakitnya tambah teruk bila fikirannya terganggu. Kata Izan dia tidak pernah menduga menghadapi masalah begitu besar setelah berkahwin.

‘‘Dalam pada itu anak tiri perempuannya pula hendak berkahwin. Walaupun Izan tidak mengeluarkan belanja untuk perkahwinannya, tetapi jiwanya tak tenteram kerana bilangan isi rumah bertambah. Pengantin baru tak mahu pindah. Mereka selesa tinggal serumah sebab segala-galanya tersedia.

‘‘Kata Izan dia tak tahu berapa lama lagi dia sanggup berkorban untuk suami dan anak-anak tirinya yang tidak tahu berterima kasih itu. Falsafah mereka daripada duit ayah habis untuk ibu tiri lebih baik mereka tolong habiskan.

‘‘Kini Izan yang tersepit di tengah-tengah. Harapan Izan dahulu apabila berkahwin selesai masalah andartu atau andalusia, tetapi sebaliknya kini dia menghadapi masalah lebih besar, bertelagah dengan anak-anak tiri dan kedegilan suaminya.

Demikian cerita Nuremeliya.

No comments:

Post a Comment

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...