terima kasih buat kalian semua..

Monday, September 19, 2011

Pengorbanan seorang isteri yang sia-sia !!


CERITA isteri kena tipu memang biasa, tetapi kisah saya lain sikit sebab suami saya Faiz punyalah muka alim tunjuk baik, tak akan ada siapa percaya dia ada kekasih, hinggakan emak mertua dan adik-beradiknya tuduh saya gila, cemburu buta, garang, suka burukkan suami.

''Saya dah kahwin lebih 26 tahun, selama ini tak pernah saya tuduh Faiz gatal depan orang, tetapi sejak tiga tahun lalu, bila kesnya terbongkar saya beritahu emaknya minta nasihatkan anaknya, mereka pulak tuduh saya mereka-reka cerita burukkan suami, adake patut?'' demikian cerita Salimah ketika kami berbual di telefon awal minggu lalu.

''Saya rasa mereka tahu kes Faiz, sebab kami duduk di pekan kecil, tetapi saya ini yang bodoh terlalu sayang dan percayakan cakap suami. Emaknya tuduh saya tak layan makan minum Faiz, tapi Faiz tak suka sarapan kat rumah, katanya dah sejuk bila dia bangun. Sebab saya buat sarapan jam 5.30 pagi, keluar rumah jam 6.15 pagi, terkejar-kejar hantar anak-anak sekolah dan terus ke tempat kerja yang jauhnya 75 km dari rumah.

''Faiz masuk kerja 9 pagi dia sarapan kat pejabat dengan kawan. Begitu juga makan tengah hari, kecuali makan malam. Saya rasa itulah gaya hidup orang bekerja. Malam pulak kadang makan, kadang tidak sebab jumpa kawan. Saya jam 10 atau 11 malam dah tidur, dia jam 1 baru balik. Itulah rutin hidupnya selain mengadap komputer hingga 2 pagi .

''Di sebabkan sibuk dengan rumah, anak sekolah dan bekerja, Faiz ambil kesempatan. Skandal dia dengan gadis di pejabat satu pejabat dah tau. Cuma saya tak tahu. Sebab itu Faiz tak suka bawa saya ke sebarang majlis pejabatnya.

''Saya tak bantah jika tak diajak, tetapi setelah rahsianya pecah, saya beranikan diri pergi ke pejabat jumpa ketuanya di situlah tembelangnya terlondeh. Rupanya setiap pagi dia sarapan dan makan dengan kekasihnya berusia 21 lebih muda dari anaknya. Mereka bersuap-suapan, makan sepinggan, minum segelas.

''Bila saya buat kecoh gadis itu ditukarkan ke tempat lain. Itulah punca dia bencikan saya. Dia lancarkan perang dingin tak mahu cakap dengan saya. Kalau dulu dalam seminggu adalah sehari dua dia bercakap dengan saya, sekarang sebulan sekali pun susah nak bertegur.

''Kisah cintanya mula terbongkar bila dia sering dapat panggilan telefon dan SMS yang datang tak tentu masa, jam 4 pagi pun ada. Itu membuatkan saya ingin tahu. Satu hari bulan Disember tahun lepas saya beranikan diri buka telefonnya, apa lagi berderet SMS nya saya jumpa.

''Bila Faiz buat hal dua bulan saya jadi macam orang gila, hingga terlibat dalam kemalangan kereta dan sakit terlantar di hospital, tapi Faiz tak pedulikan pun. Saya pernah larikan keretanya ugut nak tolak masuk gaung, tapi Faiz kata kalau saya nak mati pun matilah, tapi pulangkan keretanya, sebab keretanya masih baru, dalam kereta ada duit RM3,000 jadi tolong pulangkan. Dia tak kisah kalau saya mati, emak dia boleh jaga anak-anak.

''Mei lalu kerana dah tak tahan dengan perangai Faiz saya telefon kekasihnya ajak jumpa. Saya tak marah, saya suruh dia kahwin dengan Faiz biar mertua saya percaya cerita saya. Lagi pun dia banyak habiskan duit Faiz.

''Tapi dia tolak katanya, ''Saya tak ingin kahwin suami makcik, dah tua buat apa. Bukan saya gilakan dia, dia yang gilakan saya, saya tak minta hadiah dia yang beri macam-macam. Dia banyak duit, sebab dapat keluar duit EPF lebih RM60,000 lepas umur 50 tahun.'' Sakitnya hati saya.

''Kerana kurang yakin, dia bagi saya dengar panggilan telefon dari Faiz yang kebetulan memanggilnya ketika kami berbual. ''Hah! makcik dengarlah siapa yang pujuk siapa, siapa yang goda siapa? Saya tak goda dia, saya cuma balas panggilan telefon atau SMS yang dia hantar. Kalau tak jawab, dia ganggu saya sampai tak boleh tidur.''

''Dalam kes ini memang Faiz gatal menggoda gadis lebih muda dari anaknya. Tapi gadis itu pun suka layan Faiz sebab dapat hadiah dan duit untuk membiayai hidupnya. Dia baru bekerja tapi ingin hidup mewah dan bergaya, sedangkan gaji tak sebanyak mana, jadi dia layan godaan Faiz untuk mengejar cita-citanya.

''Sebenarnya sejak 26 tahun kahwin sudah empat kali saya kena tipu. Kali pertama ketika dalam pantang anak sulung, tapi hubungan mereka putus setelah gadis tu kahwin. Kekasihnya yang ketiga lebih hebat. Ketika itu dia pergi kursus enam bulan ke Terengganu. Bila balik dia usung kekasih ke hulu ke hilir. Sibuk nak kahwin.

''Nak jadikan cerita lima orang kawannya yang sama pergi kursus semuanya kahwin dua setelah balik. Cuma Faiz terlambat. Sebab kawan-kawannya ramai kena serang dengan isteri masing-masing bila rahsia terbongkar. Entah macam mana Faiz tak jadi kahwin. Kini bila saya suruh kahwin dengan gadis tersebut dia marah-marah, agaknya termalu sebab gadis itu lebih muda dari anak sulung kami. Kini walaupun berjauhan, tapi mereka masih berjumpa dan Faiz sanggup sponsor hidup gadis itu.

''Saya lebih suka mereka cepat kahwin, tahulah saya apa nak buat, tetapi Faiz yang tangguh, agaknya dia fikir dia dekat nak bersara. Sanggupkah dia kahwin lari kalau pinangan di tolak. Dan nak bagi makan apa bila berhenti kerja nanti, dia tak ada pencen, duit EPF tak banyak mana, tambah teruk bila dapat anak. Kalau sakit pening nanti sapa nak jaga, isteri muda mahu ke jaga kerana dia sibuk bekerja?

''Sebenarnya dalam kes ini saya yang bersalah, terlalu sayang suami, percaya cakap dan janji suami, sanggup berhabis bantu suami, dengan keyakinan suami simpan duit untuk hari tua kami. Akhirnya ditipu. Saya yakin ramai wanita di luar sana senasib dengan saya. '' Demikian cerita dan nasihat Salimah panjang lebar. Malangnya wanita kalau sayang suami, nasihat ibu ayah atau siapa pun mereka tolak tepi.

3 comments:

  1. bila kita berkahwin kita mahu yang terbaik dan berkorban apa saja demi ikhlas dan akhirat. tak semua yang diimpikan akan terhasil.begitu juga kehidupan yang saya lalui,saya tidak dididik oleh orang tua untok melanggar syariat allah swt.akan tetapi masa, pengalaman dan keperluan membuat saya pembela diri sendiri.telah lama saya lalui penderitan serta penderaan dari suami serta keluarga suami,saya dan anak anak tidak ada beza dengan sipeminta sedekah.sepak,terajang dan maki hamun adalah asam garam kehidupan saya anak beranak dari suami sekeluarga.sekarang saya bersyukor anak anak saya sudah besar punyai pendidikkan tinggi,mereka mampu menyediakan rumah, menyara dan menjaga saya seadanya.saya tidak lagi menanggis dan anak anak selalu saja membawa saya melancong serta umrah.apa yang saya harap harapkan dan berdoa ialah anak anak mahu mengambil serta menjaga ayah mereka[sebab saya tidak bercerai,saya serta anak anak dihalau oleh keluarga suami].selalu saya katakan pada anak anak biarlah bidok berlalu kiambang akan tetap bertaut,apa jua sekali pun dia tetap ayah kamu.biarlah masa menjadi penentuan yang terbaik buat suami,adik beradik serta kedua ibubapanya.

    ReplyDelete
  2. pesanan saya kepada semua isteri, anda hanya perlu jlnkan tanggungjawab sebagai 'isteri' saja. jgn sesekali ambil alih tugas suami kecuali pd masa2 kecemasan... didik ini sejak dari awal perkahwinan, insyaallah lelaki akan menjadi suami yg lebih bertanggungjawab.

    ReplyDelete
  3. mg puan diberikn ketabahan yg kuat...mungkin puan xbahagia didunia...insyallah puan bahagia diakhirat...teruskan berdoa kpda Allah, mg suami puan berubah dan kembali kepada puan, sy doakan pun tetap tbh dan sabar dgn ujian Allah nie..

    ReplyDelete

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...