terima kasih buat kalian semua..

Thursday, November 24, 2011

Apabila suami mengugut jatuhkan talak !!


PERNIKAHAN antara seorang lelaki dan wanita adalah untuk seumur hidup, bukan sehari dua. Oleh itu persefahaman dan keikhlasan hidup sebagai suami isteri sangat penting.

Ada masanya si isteri akan merajuk dan mengambil keputusan kembali ke rumah ibu dan bapanya. Tetapi sampai bila?

Inilah masalah yang dilalui oleh Azlan (bukan nama sebenar) dengan sikap isterinya yang suka meminta cerai setiap kali mereka bergaduh.

Untuk cerita lebih lanjut, ikuti luahan perasaan Azlan untuk dikongsi dengan anda semua.

"Saya bernikah dengan Humairah (juga bukan nama sebenar) sejak lima tahun lalu. Kami sebaya, awal 30-an.

"Perkahwinan kami atas dasar suka sama suka dan mendapat restu keluarga kedua-dua belah pihak. Sayangnya kami belum dikurniakan anak. Pelbagai cara sudah dilakukan untuk mendapat cahaya mata, tetapi belum berhasil.

"Akibat rasa sunyi ditinggalkan seorang diri di rumah dan mungkin tekanan perasaan yang teringinkan anak, Humairah sering mencari kesalahan saya.

"Ada sahaja yang tidak enak di matanya terutama apabila saya pulang lambat dari tempat kerja.

"Macam-macam dituduhnya saya tetapi kerana faham dengan tabiat isteri, maka saya jarang menjawab. Kalau ditegur Humairah akan merajuk dan terus membawa pakaiannya pulang ke rumah orang tuanya.

"Begitu juga jika saya menegurnya tentang sesuatu perkara yang tidak diingininya pasti dia akan mengamuk dan menuntut supaya dia diceraikan.

"Apabila berlaku perkara seperti itu, saya akan pergi mengambilnya semula untuk dibawa pulang ke rumah bagi mengelak masalah itu berlarutan .

"Lama-kelamaan jika selalu meminta cerai dan asyik pulang ke rumah orang tuanya setiap kali bergaduh, saya merasakan sudah sampai masanya saya bertindak tegas terhadapnya.

"Suatu hari kami bergaduh besar kerana saya marah dia selalu ke rumah jiran dan tidak memasak dan mengemas," Humairah memberitahu yang dia terpaksa berbuat demikian kerana terlalu sunyi di rumah.

"Saya faham tetapi jangan sampai mengabaikan urusan rumah tangga. Apabila saya balik rumah tidak berkemas, dapur tidak berasap. Sekali dua saya tidak kisah, tapi kalau dalam seminggu dua kali hendak makan air tangan isteri pun susah, saya terpaksa bertindak dan menegurnya.

"Teguran itu rupanya menimbulkan kemarahan Humairah, dia terus meminta cerai dan mengemas pakaiannya. Tanpa meminta izin dia melangkah keluar untuk meninggalkan rumah.

"Saya tidak sabar lagi dengan kerenahnya dan berkata, jika dia keluar juga dari rumah maka akan jatuh talak satu ke atasnya.

"Mendengar kata-kata saya itu, langkah Humairah terhenti. Biasanya saya tidak pernah menghalangnya tetapi malam itu saya memang hilang sabar.

"Kalau keluar juga, jatuh talak," saya mengulangi kata-kata saya dengan serius sambil merenung tepat ke wajahnya.

"Dia sebaliknya bertanya saya, sama ada saya serius dengan kata-kata itu atau hanya bergurau. Dia macam tidak percaya saya sanggup berkata demikian.

"Saya tidak menjawab soalannya tetapi mengangguk beberapa kali. Kemudian saya berkata, kali ini abang serius. Abang tidak tahan lagi dengan kerenah Humairah.

" Tegur sikit, merajuk. Tegur sikit, lari balik rumah mak. Humairah langsung tidak hormatkan abang sebagai suami. Abang sudah lama bersabar. Sekarang abang harus berkeras dengan Humairah.

"Jika Humairah keluar juga dari rumah hari ini, abang ceraikan Humairah dengan talak satu, dia memandang wajah saya.

"Hatinya terguris dengan kata-kata saya itu. Air matanya mula membasahi pipinya, dia tidak sangka saya tergamak mengeluarkan ugutan itu kepadanya.

"Saya beritahu dia, saya faham yang dia sunyi tetapi saya minta dia bersabar sebab belum ada rezeki untuk kami mempunyai anak.

"Saya pernah mencadangkan dia pergi belajar menjahit dan sebagainya, dia tidak mahu.

"Banyak kerja lain yang boleh dia buat bukan bertandang ke rumah jiran bergosip dan berbual kosong.

"Saya bagi tahu dia jika dia tidak mahu berubah dan mendengar nasihat dan hormat saya sebagai suami, saya tidak ada pilihan melainkan bernikah satu lagi untuk mendapatkan anak.

"Mendengar sahaja kata-kata kahwin lagi satu, Humairah semakin kuat menangis. Dia memegang lutut saya sambil meminta maaf. Berjurai-jurai air matanya berlinangan ke pipi.

"Selama ini saya selalu mengikut kehendak dia, manjakan dia. Saya tidak pernah mengungkit soal anak sebab saya tahu kami berdua tidak ada masalah untuk mendapatkan zuriat.

"Melihat sikap saya yang tegas, Humairah berjanji akan mengubah perangainya. Dia memilih untuk menghadiri kelas masakan dan jahitan bagi mengisi masa lapangnya.

"Dia juga meminta maaf kepada saya dan mengaku salah atas perbuatannya selama ini. Sebagai suami saya amat bersyukur dengan perubahannya itu dan berdoa semoga Allah memberi kami yang terbaik untuk masa depan.

"Dia juga berjanji akan selalu bersama saya dan tidak akan balik ke rumah ibunya kecuali bersama saya. Saya tahu mentua saya juga risau melihat keadaan kami sebab Humairah selalu balik ke rumah mereka apabila kami bergaduh.

"Apa yang berlaku benar-benar pengajaran buat saya dan Humairah. Sedih pun ada, gembira pun ada. Dalam hati saya bersyukur isteri sudah sedar dan mahu berubah.

"Kepada isteri saya katakan apa yang saya buat semua untuk kebahagiaan kami. Saya tidak pernah putus asa untuk mendapatkan zuriat. Semoga Allah pelihara rumah tangga kami selepas ini dan menghadiahkan kami cahaya mata,'' Azlan menamatkan ceritanya.

Kepada pasangan suami isteri yang menghadapi situasi demikian elok diadakan perbincangan supaya segala kekusutan dapat diselesaikan dengan baik tanpa merobohkan masjid yang telah dibina.

Perselisihan faham antara suami isteri adalah lumrah dalam rumah tangga. Semuanya memerlukan toleransi antara satu sama lain.

Saya kagum dengan sikap Azlan yang bertindak tegas terhadap isterinya.

Pada saya Azlan telah melakukan satu tanggungjawab untuk mendidik Humairah supaya menjadi isteri yang baik dan solehah. Alhamdulillah.

Kepada pasangan suami isteri berhati-hatilah dalam tindakan. Cerai jangan dijadikan barang gurauan kerana bimbang ia akan memudaratkan hubungan.

Mengakhiri catatan, pesanan telus saya, jadikanlah rumah tanggamu sebagai syurga yang penuh dengan ketenangan dan keindahan sebagai pelengkap sebuah kehidupan.

Salam

No comments:

Post a Comment

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...