terima kasih buat kalian semua..

Sunday, January 15, 2012

Emak pilih kasih !!!


SAYA ingin menarik perhatian pembaca tentang masalah pembahagian harta pusaka yang banyak berlaku dalam kalangan orang kita.

''Biasa kita dengar masalah harta pusaka boleh membuat adik beradik bergaduh, saudara mara tak bertegur sapa, malah ada anak merajuk hati atau lebih teruk lagi berparang kerananya,'' cerita Rosameera dalam surat yang dihantar kepada penulis setelah kami berbicara di telefon.

Pepatah orang tua menyebut 'Kasih ibu membawa ke syurga' tetapi malangnya ada ibu yang bersikap berat sebelah dengan melebihkan anak tertentu sehingga anak lain kecewa, patah hati dan akhirnya membawa diri.

''Bila si anak tak balik kampung, dia dituduh durhaka tetapi pernahkah si ibu tadi berfikir mengapa anaknya bersikap sedemikian. Memang sukar memuaskan hati setiap anak tetapi tidak salah kalau si ibu bertanya khabar atau merisik mengapa si anak berubah hati?

''Inilah yang terjadi kepada ayah saya dan adik lelakinya, saya yang telah dewasa ini dapat merasakan nenek lebih menyangi anak-anak perempuannya berbanding anak-anak lelaki. Alasan nenek kerana anak lelaki boleh mencari rezeki sendiri tambahan pula isteri mereka bekerja. Padahal suami anak-anak perempuan pun bekerja," katanya.

Menurut Rosmeera, segalanya bermula kira-kira 20 tahun lalu, selepas datuknya meninggal dunia. Walaupun datuk mewasiatkan kepada nenek agar memberi harta miliknya kepada anak-anak mengikut budi bicara, sayangnya nenek memberikan hak secara bebas kepada anak-anak perempuan sahaja. Sementara hak atau harta dua orang anak lelaki masih di bawah jagaan nenek.

"Nenek tak mahu lepaskan, sebaliknya mahu mengusahakan sendiri. Kini nenek berusia 80 tahun bermakna sudah 20 tahun nenek makan hasil kebun getah yang diwariskan kepada ayah saya dan adiknya. Kata nenek dia nak makan hasil kebun sehingga dia meninggal dunia. Nenek upah orang menoreh dan hasilnya nenek ambil dan jual.

''Mungkin dulu semasa ayah masih sihat dan bekerja, ayah tak ambil kisah kerana untuk emaknya juga, tetapi kini ayah sudah berhenti kerja, hospital dan IJN jadi rumah keduanya dan perlu berbelanja banyak untuk rawatan. Ayah perlukan bantuan daripada sumber yang ayah tahu ada, tetapi nenek tak mahu beri. Kata nenek dia hendak makan hingga akhir hayatnya.

hutang

''Untuk mencukupkan belanja, kami dua beradik yang baru setahun dua bekerja terpaksa membantu ayah semampu kami. Pendapatan kami tak banyak di samping perlu menjelaskan hutang pembelajaran dan sebagainya.

''Sebenarnya arwah datuk bukan sahaja ada kebun getah malah banyak kebun lain, dusun dan sebagainya, yang diberikan kepada anak-anaknya dan nenek.

''Masalahnya sekarang ayah tak sihat, sementara adik ayah lebih teruk. Dia bukan orang senang, terpaksa berhutang untuk membiayai perbelanjaan sekolah anak-anaknya kerana tidak ada pekerjaan tetap. Memang isterinya bekerja tetapi pendapatannya tak sebesar mana.

''Apa yang menyedihkan kami adik-beradik, nenek ada hobi bersedekah dan setiap bulan buat kenduri di masjid.

''Pada pandangan saya, kalau nenek hendak lebih berkat, bantulah atau bersedekahlah kepada keluarga sendiri dahulu, kepada cucu dan anak-anak yang susah. Itu lebih baik dan afdal seperti dituntut oleh agama kita.

''Nenek cuba kawal harta anak lelaki sedangkan anak perempuan nenek berikan secara bebas. Sedihnya salah seorang anak perempuan nenek telah menjual tanah pusaka yang diperolehinya.

''Baru-baru ini lebih dua minggu ayah terlantar di hospital, nenek datang melawat dan menangis sedih lihat anaknya sakit. Malangnya tangisan nenek hanya sementara, ketika lihat wajah ayah sahaja. Setelah balik hingga kini nenek masih tak pedulikan ayah apa lagi mahu memberi bantuan.

''Apa yang menghairankan kami adik-beradik, tak terfikirkah oleh nenek selama 20 tahun nenek telah makan hasil harta pusaka ayah? Tidakkah nenek rasa sedikit bersalah?

"Beberapa tahun lalu ayah pernah meminta izin nenek untuk mengusahakan tanah kebun getah itu sendiri, tetapi nenek buat tak dengar.

''Kadang-kala saya bersyukur nenek telah tua, dah 80 tahun, kalau nenek muda berusia 50an dan ditakdirkan berkahwin lagi, mungkin nenek tukar nama harta tersebut kepada suami barunya .

''Saya pernah bertanya kepada seorang ustaz tentang masalah harta pusaka ayah saya dan dia memberitahu ibu tidak boleh mengambil atau makan hasil harta pusaka tanpa izin anaknya yang berhak.

''Kepada orang kampung yang tahu hukum-hakam, tolonglah nasihatkan nenek jangan hanya leka dan seronok makan kenduri setiap bulan.'' Demikian kata Rosmeera menutup sikap pilih kasih neneknya dalam pembahagian harta pusaka.

No comments:

Post a Comment

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...