terima kasih buat kalian semua..

Sunday, October 21, 2012

Usia 15 tahun sudah kelek anak !!!


USIA Sarah (bukan nama sebenar) baru mencecah 15 tahun, sebaya dengan umur adik lelaki saya. Ketika Sarah kecil dahulu, beberapa kali saya berkesempatan untuk bermain dan bersembang dengannya.
Kebetulan rumah kami berdekatan, hanya selang beberapa buah rumah sahaja. Dia sesekali akan datang ke rumah untuk bermain dengan adik-adik.
Mengenalinya ketika dia masih kanak-kanak lagi, Sarah seorang budak yang pendiam tetapi mudah mesra dengan orang yang rapat dengannya.

Selepas tidak bertemu beberapa tahun kerana saya menuntut dan kemudian bekerja di Kuala Lumpur, siapa sangka Sarah yang kali terakhir saya temui masih berhingus dan berkaki ayam, kini sudah mempunyai seorang anak perempuan yang baru dilahirkan pada awal tahun ini.
Rupanya ketika umurnya 14 tahun, dia sudah berkahwin dengan seorang lelaki pilihan ibunya. Lelaki berumur lingkungan 20-an itu juga rakan sekerja ibunya di sebuah hotel.

Bukan kehendaknya untuk berkahwin pada usia begitu muda dan mentah, tetapi bagi ibunya itulah jalan terbaik bagi mengelakkan Sarah terus bergelumang dengan dosa dan maksiat.
Sepatutnya, dalam usia sebegitu, bukan anak yang Sarah kelek tetapi buku-buku sekolah bagi menambah ilmu di dada. 

Ketika ditemui, Sarah mengaku dia malu untuk berhadapan kawan-kawan dengan gelaran baru itu.
Namun apakan daya nasi telah menjadi bubur. Segala-galanya sudah berlaku.
Sarah akui, jalan hidup yang pernah dilalui adalah kenangan yang tidak mungkin berulang lagi. Semua yang berlaku disebabkan dirinya yang degil dan terlalu mengikut perasaan.
"Ketika saya berusia 14 tahun, saya sudah berhenti sekolah. Puas ibu memujuk supaya kembali bersekolah tetapi hati saya keras dan degil.

"Saya hanya fikir untuk mencari keseronokan. Semua nasihat dan leteran ibu bagai mencurah air di daun keladi.
"Mungkin waktu itu saya tertekan kerana kurang perhatian. Ibu terpaksa bekerja siang dan malam seorang diri untuk membesarkan kami adik beradik sementara ayah dalam penjara kerana kesalahan mengedar dadah.

"Waktu itu saya pantang ditegur, cepat saja mengamuk. Beberapa kali saya bergaduh dengan ibu. Saya tahu air mata ibu banyak tumpah kerana kenakalan saya dahulu," katanya.
Sejak berhenti dari sekolah, tabiat buruk Sarah semakin menjadi-jadi dan tidak dapat dikawal lagi.
"Saya mula keluar malam dengan kawan-kawan lelaki yang lebih berusia. Mereka semua sudah bekerja dan ada dia antara mereka yang sudah berkahwin serta mempunyai anak.
"Apabila bersama-sama mereka saya berasa gembira tambahan pula mereka melayan saya dengan baik dan mesra," katanya.

Menurut Sarah, daripada hanya keluar sebagai kawan biasa, lama kelamaan dia mula membiarkan diri diperlakukan seperti perempuan murahan.
Setiap malam bertukar tangan daripada seorang lelaki kepada lelaki lain.
"Saya seronok apabila dapat melakukan hubungan seks dengan mereka. Hotel murahan dan rumah kosong menjadi tempat kami melampiaskan nafsu masing-masing.

"Ketika itu saya tidak memikirkan kesan kepada diri memandangkan umur saya yang masih mentah. Umpannya, mereka akan memenuhi apa sahaja permintaan saya," katanya.
Tambahnya, dalam tempoh tersebut dia bernasib baik kerana tidak pernah mengandung.
"Puas ibu menasihati supaya berubah dan melarang saya berjumpa dengan lelaki-lelaki tersebut. Semuanya sia-sia sehinggalah ibu mengambil keputusan untuk menikahkan saya dengan rakan sekerjanya," katanya.
Ketika itu Sarah tiada pilihan terpaksa akur kerana jika tidak ibunya mengugut akan menghantarnya ke pusat pemulihan.

Sehingga sekarang Sarah sendiri berasa pelik memikirkan kesudian lelaki tersebut menikahinya sedangkan dia sudah mengetahui perangainya yang sebenar.
"Dia melayan saya dengan baik. Kini timbul perasaan bersalah. Sedikit demi sedikit saya cuba berubah dan menjadi ibu dan isteri yang baik.
"Biarlah masa lalu menjadi pengalaman, yang penting sekarang saya mempunyai seorang suami yang sudi menerima saya seadanya," katanya mengakhiri perbualan

1 comment:

  1. Alhamdulillah... BAGUS kpale otak mak si Sarah ni. Aku sokong 1000%. Ugut dia ckit. Hal yg mbawa mnfaat. Dh tau, jgn biarkn melarat jelas2 mbawa mudarat.

    ReplyDelete

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...