terima kasih buat kalian semua..

Sunday, November 4, 2012

Perlukan gelaran Haji/Hajjah di pangkal nama????

PAK haji dan mak haji itulah gelaran yang sinonim dengan seseorang setelah kepulangan mereka daripada menunaikan ibadat haji. Gelaran yang disandang itu akan berkekalan sehingga dia meninggalkan alam fana ini. Dalam konteks hidup bermasyarakat pula, seseorang itu akan lebih dipandang berbanding sebelum menunaikan ibadah haji yang cukup istimewa itu.

Gelaran ini begitu dihormati dan disegani oleh segenap lapisan masyarakat turun-temurun. Alasannya adalah bermula nenek moyang kita menunaikan ibadah haji membawa reputasi yang cukup disegani.
Zaman dahulu teknologi tidak secanggih sekarang. Para jemaah haji melaksanakan ibadah haji bukan menggunakan kapal terbang tetapi menggunakan kapal laut yang dianggap kenderaan tercanggih pada ketika itu. 

Mereka berangkat ke tanah suci dengan persiapan rohani, jasmani dan material selengkap yang mungkin dengan seikhlas hati. Perjalanan pergi dan pulang tersebut memakan masa berbulan-bulan lamanya.
Para jemaah haji ketika itu mengambil kesempatan ketika dalam perjalanan yang lama ini untuk menuntut ilmu agama dengan para ulama yang berada bersama rombongan mereka bagi memantapkan lagi pengetahuan agama serta persiapan mereka. 

Ada juga tidak ketinggalan untuk bertalaqi kitab dengan para ulama yang berada di tanah suci mengikut kesempatan masa panjang yang dimiliki. Maka kepulangan mereka ke tanah air sudah pasti sarat dengan pengalaman serta ilmu agama. 

Lantaran itu, layakkah mereka disapa dengan gelaran Pak Haji dan Mak Haji disebabkan ibadah haji adalah simbol kesolehan, ketakwaan, tawaduk, zuhud dan sebagainya.

Tetapi malangnya dewasa ini reputasi tersebut semakin pudar, ekoran nilai-nilai Islam dalam diri semakin merudum walaupun seseorang itu menyandang gelaran pak haji dan mak haji.
Karakter mereka kembali kepada asal sebagaimana sebelum berangkat ke tanah suci. Maka layakkah panggilan pak haji dan mak haji itu? Hanya diri sendiri yang mampu memberi jawapan yang paling tepat dalam memperbaiki diri.

Ibadah haji adalah suatu perjalanan yang suci, membawa diri ke negeri kedamaian untuk menyahut panggilan Rabbul Alamin. Perjalanan yang indah mendamaikan hati, menyentuh perasaan, menenangkan sanubari, serta nostalgia indah dalam kehidupan bertujuan mendapatkan haji mabrur yang dijanjikan syurga oleh Allah SWT.
Rasulullah SAW bersabda: Haji mabrur itu tiada ganjaran di sisi Allah kecuali syurga. (Muttafaqun alaih)

Ketika merenung sejenak implikasi haji mabrur, Rasulullah SAW pernah ditanya oleh seorang lelaki berkenaan implikasi haji mabrur, baginda menjawab: "Suka memberi bantuan terhadap orang lain dan baik tutur bicaranya." (riwayat Ahmad).

Berdasarkan hadis tersebut, haji yang mabrur akan mengubah watak pak haji dan mak haji menjadi insan yang pemurah lagi terpuji akhlaknya. Pak haji dan mak haji akan memiliki sifat rasa empati terhadap orang lain serta lenggok bahasanya amat membekas di hati, terpancar nilai-nilai Islam.

Oleh ABDUL ARHAM MAT

1 comment:

  1. Paparem

    Saya memang tidak berminat memanggil orang dengan awalan haji. Kerana haji adalah rukun islam .. sapa seperti mengucap , solat , puasa , zakat , haji. Yang berpeluang menunaikan haji ini sepatutnya lebih tawaduk ... contoh kepada muslimin yang lain. Jika bermegah dan ada yang marah jika tidak di panggil haji .. maka sudah di anggap bongkak / ujub dengan kesempatan ALLAH berikan dalam menunaikan haji.

    ReplyDelete

Harap dapat tinggalkan nama anda apabila membuat komen yer..Tak kisah la nama betul ke samaran....TQ

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...